RSS Feed

Perkataan itu sebagian dari do’a

Kali ini saya mau berbagi pengalaman pada sobat pembaca.

Sekitar 3 tahun yang lalu, saya dan abang saya hendak pergi ke pesantren untuk menjenguk adik saya yang menempuh pendidikan di sana. Jaraknya lumayan jauh, sekitar 1 ½ jam jika berkendaraan motor dengan kecepatan 70. Nah, jalan menuju kesana melewati kebun sawit juga pepohonan tinggi yang sepi tanpa penduduk, bisa dibilang hutan lah, saya yang pada saat itu dibonceng mikir, “gimana yah kalo dalam perjalan begini, tiba-tiba saja ada yang kehabisan bensin, siapa lah yang mau nolong, jalan sepi gini”, dan untuk melepas kesunyian di jalan, saya pun angkat bicara pada abang saya. “Bang gimana yah kalau ada yang kehabisan bensin di jalan sepi kek gini?”, “entahlah, mungkin orang-orang sudah mempersiapkan bensinnya penuh lah, kan tau mau jalan jauh begini” jawabnya. Aku pun berfikir, iya sih mungkin aja begitu, tapi jawaban itu tidak memuaskan saya, masih saja saya penasaran, tapi ya sudah lah untuk apa juga saya pikirkan.

Tak lama berselang dari pembicaraan kami, tiba-tiba saja ban motor kami bocor, dan mogok gak bisa jalan. “astaghfirullah, gimana nih bang?”, “ya audahlah kita dorong aja dulu, sapa tau aja ada bengkel dekat sini”, “emang masih jauh ya bang?”, “keknya iya dek sekitar satu 45 setengah jama lagi lah”. Akhirnya kami pun berjalan sambil mendorong motor. Setelah 10 menit mendorong motor, tiba-tiba saja ada motor yang juga berjalan melewati kami, diapun menawarkan bantuannya. “kenapa mas motornya?”, “ini mas bocor, kira-kira ada bengkel gak ya dekat sini?”, “oh, ada mas, sekita 10 km lah, mari sini saya bantu tarik pake motor saya”. Selama dalam pejalanan saya berfikir, “apakah ini jawaban Allah atas pertanyaan saya tadi?, perkataan kan sebagian dari do’a, dan mungkin karna rasa penasaran saya, Allah pun memberikan jawabanNya lewat orang baik yang menolong kami, tidak tau apa yang terjadi jika tiada bapak tadi yang menolong kami.

Yah, Allah selalu bersama kita dimanapun kita berada, meskipun di tempat yang sunyi Allah selalu melihat dan memperhatikan kita, dan Dia tidak akan memberikan cobaan pada makhlukNya melampaui dari kesanggupannya.

About amisha syahidah

selalu ingin berbagi hikmah disetiap kejadian.

45 responses »

  1. itu salah satu keagungan Allah & sifat Ar Rahman & Ar Rohim Gusti Allah….. selamta page mbak…. selamat beraktifitas…..:)

    Balas
  2. bener bun,, Allah selalu bersama kita, jadi alangkah baiknya jika kita trus berprasangka baik aja..
    Allah kan bersama prasangka hambaNya..
    Makasih bun atas pelajaran yg didapat dari pengalaman ini…

    Balas
  3. Semoga kita mampu menjaga lisan kita danri perkataan yg buruk dan melukai🙂

    Balas
  4. Assalamu alaikum..

    iya betul sekali ukh, ucapan itu adalah sebuah do’a. maka sebaik-baik kita berucap harus dengan kata yang baik2 biar Allah memberi yang baik-baik..hehe…

    slam ukhuwah ukh, semoga dapat menjalin suatu ukhuwah yang barokah…

    Balas
  5. setuju banget mba’e.. jagalah lidah

    Balas
  6. ucapan adalah doa, what usay is what u get….. semoga dapat mengambil hikmah dari cerita ini….. salam kenal……

    Balas
  7. Assalamu’alaikum, Semoga yang terucap dalam lisan kita adalah sesuatu yg baik-baik. Salam ukhuwah mba🙂

    Balas
  8. assalamualaikum..

    tulisannya mencerahkan sekali mbk. thanks udah share🙂

    Balas
  9. syukur alhamdulillah ya sob dapet pertolongan orang yg peduli gt…

    salam persahabatan selalu dr MENONE

    Balas
  10. Allah itu maha “Oke” ^^

    Balas
  11. Sama donk kebersihan itu sebagian dari iman..:mrgreen:

    #ga’ nyambung..😆

    Balas
  12. apa lagi perkataan orang tua wanita..mungkin 90% do’a
    karena
    do’a anak yg sole dan do’a ibu akan megguncang langit ke 7

    Balas
  13. betul memang kadang ada petujuk yang kita tak duga ssat kita terdesak.. itu berarti Allah sngat menyayangi amisa syahidah..🙂

    Balas
  14. Wah.. saya sangat tergugah..
    Assalamu’alaikum Ukhti..

    Balas
  15. wah kok ya bisa pas kejadian ya… harus hati-hati kalau berpikir ya, jadi berpikir yang baik-baik saja… he he he

    mikirnya, kalau jalan jauh kayak gini ada uang yang jatuh terus saya yang nemuin gimana ya? he he he

    Balas
  16. Persis seperti ketika saya melewati sebuah pasar dalam perjalanan ke luar kota dan membayangkan enaknya sarapan di sana, dan terkabul karena pagi harinya dalam perjalanan pulang ke Jepara, ban motor kami pecah di depan pasar tersebut. Yah, ucapan kita adalah do’a kita.

    Balas
  17. assalamu’alaikum Mba Amisha..?
    Wah soal berfikir say rasa sedikit kemungkinan dapat ditekan dengan kedisiplinan, contonya saja waktu mau berangkat tentunya bensin mesti diisi terlebih dahulu. angin ban dalam ukuran yang tepat, dalam arti tidak terlalukempis atau kekencangan.

    Maaf terkesan menggurui…

    Balas
  18. hoo,, sereem juga yah.. bersyukur masih pagi ato siang, klo udah malem, belum tentu yang nolongin itu kakinya napak tanah, hihi

    Balas
  19. tetap optimis dan positif bisa menjag ‘do’a’ kita selalu terucap positif🙂

    semangat! do the best…😉

    Balas
  20. Subhanallah, memang Allah tuh Maha Mengetahui ya. salam kenal mbak, izin follow ya.

    Balas
  21. Iya bener juga… ucapan itu doa… makanya kita harus menjaga ucapan kita🙂

    Balas
  22. Jadi mulut itu haruz di jaga yach agar ga’ mendapat do’a yang besar..

    Balas
  23. Assalamualaikum..
    Ucapan adl do’a,,jd jagalah lidah kita utk berucap yg baik dan pantas..
    Salam Ukhuwah..

    Balas
  24. seperti halnya dengan nama ya..yuk membiasakan berkata2 baik..dan jujur

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: